" setitis tinta bisa bercerita seribu hikayat menggegar dunia"

Alasan dunia ini diciptakan adalah untuk mengungkapkan
apa yang harus diketahui.

Dia menciptakan apa yang diketahuiNya
tanpa kelahiran dan rasa sakit,
engkau tidak dapat bermalas-malas barang sekejap
sampai hakikat dirimu diketemukan pada saatnya. ~JALALUDIN AR RUMI~

Sebiru langit IV



“Bila ada masalah menghimpit, pandanglah ke langit, betapa luasnya bumi ni, tak pun sempit dengan masalah kita.”kata-kata Fia terngiang-ngiang di telinganya kini. itu kata-kata Fia ketika di kampus tiga tahun lalu
.
“Tengok juga warna langit, tetap juga biru. Kalaupun langit itu pernah akan kelabu, hitam, jingga atau ungu sekalipun, ia akan kembali menjadi biru. Kembali mewarnai laut yang seluas bumi itu, kembali menceriakan semua.”  Lagi Fia berkata begitu  pada Najwa sambil memandang ke langit. Saat ini dia merenung kembali langit. Tenang saja dirasakan. Hatinya memuji kebesaran Ilahi. Luasnya langit ini di manakah tiangnya? Subhanallah..

“Papa tak paksa Wawa.. tapi papa percaya, dia lelaki yang baik Wa..”kata-kata Papa kelmarin terdengar pula dicuping telinganya. Dia jadi terpaku di kerusi depan papa itu. layakkah dia dikhitbah. Atau bahasa mudahnya dipinang?

“Papa lihat dia tu, nampak bersungguh, dan Papa yakin, dia seorang yang beragama” papa memuji lagi.
 lelaki yang dikatakan papa sebagai “dia habark mai, sama-sama ngaji dengan hang kat Nilai”

Siapa? Ramai yang mengaji sama Wawa, sejak mengaji muqaddam dengan Tok Bah masa umur enam tahun lagi. Najwa mengusik papanya. Dalam hati sajalah. Inikan hal serius!

“Nama dia Hairi.. em,Hairi apa, papa ni lupa dah nama penuh dia”papa tersenyum bersalah.

 Hairi? Hairi mana? Dia jenuh la, mengorek memorinya.Habis semua file di-downloadnya.

 Hairi..

Hairi?

 Hai. Ri.

Allah. Dia betul-betul tak ingat kalau dia ada kawan nama Hairi. Papa ni pun, nama boleh pula lupa, tapi memuji macam dah kenal lama.

“Memang dia dah beberapa kali mai sini, masa Wa kerja” 
Eh? Siapa yang pandai-pandai suruh datang ni. Hisy. Bencilah. Macam dia ni perempuan yang  senang-senang saja terima semua lelaki yang datang.

 Najwa, Bukan senang tau lelaki nak pergi rumah anak dara orang. Lepas tu, terus jumpa ayahnya pula. Ada ciri lelaki berani tu. Hatinya mengusiknya pula.

Eh? Tapi aku tak kenai pun dia?

“Pa, Wawa tak kenai pun, sapa Hairi itu” mahu tercekik rasanya dia menyebut nama Hairi itu
.
“Tak pa.esok dia mai kita tengok, Wa kenai tak dia” Papa selamba membuat keputusan.

Ha?  Hairi mana pulak ni? Awat nak mai pulak ni? Nak mai buat apa pulak ni? apa ni Papa..!

Memang entah apa yang dah diberi pada Papa oleh lelaki nama Bery.. Ops! Hairi tu? Dia muda lagi. Tak sampai berapa tahun pun lagi dia meninggalkan zaman kampus itu. Dia belum bersedia lagi
.
“Kita takkan bersedia selagi kita tak hadapi perubahan Najwa. Papa nampak Wawa pun dah berubah banyak. Papa bangga. Dan papa rasa Wawa cukup bersedia untuk langkah seterusnya” Papa sudah masuk mood ‘pensyarah psikologinya’ itu. 
 Mungkin Papa lupa, dia bukan berada di dewan kuliah, dan sedang memegang watak Professor Dr. Fuad, pensyarah psikologi itu.. Tapi sekarang ni papa sebagai Haji fuad, ayah kepada Najwa, tau, papa?

Oh, Papa.. Wawa nak bermanja lagi dengan Papa. Namun dia terharu jadinya, bila Papa sangat yakin dan perasan dengan perubahannya.  Dia teringat masa mula-mula pulang ke rumah dengan beryudung agak labuh hadiah Fia dulu, papa kelihatan terkejut.

 Namun dia bersyukur kerana Papa tidak membantah perubahannya itu. Hari ini baru dia tahu,papa sepenuhnya menyokong tindak tanduknya. Pada mulanya, dia punya sedikit rasa tidak puas hati, kerana Papa tak pernah menegurnya saat dia memakai blouse sekerat punggung, berselendang mengikut bentuk sanggul, dan baju cerah macam warna traffic light. Mana dia tahu papa tak suka, tapi sepatah papa tak berkata apa. Sekilas kemudian, dia beristighfar, mungkin papa punya sebab untuk berbuat begitu.
Sekarang ni sudah ‘esok’ yang dikatakan papa itu. Dia jadi bingung. Hatinya sebenarnya masih tak boleh melupakan lelaki ‘itu’. yang hilang di’buang’ dirinya sendiri.

 Malam tadi pun, bukan malam pertama dia melakukan solat  istikharah. Seperti tayangan filem, imej wajah kelabu tak jelas itu, mencium tangan papa, sedang dia, duduk memerhati di padang yang luas beratap langit biru entah-dimana itu, bermain di fikirannya. Signifikannya,Papa ada di situ. Di dalam mimpinya.

 Papa satu-satunya jantung hatinya selepas Mama pergi sepuluh tahun lalu.  Mana mungkin dia menghampakan hasrat Papa? Keyakinan Papa pada lelaki itu, perlahan-lahan memujuk hatinya.

 Lalu hari ini, selepas Dhuha, meleleh juga air matanya, meyakinkan itulah jodohnya. Langit pagi yang biru persis langit di dalam mimpinya itu, menguatkan lagi hatinya. Allah, bantulah hambamu dalam menetapkan hati. Moga keputusan ini, terbimbing olehMu.

“Wawa..aku dah sampai” suara yang seperti dikenali itu mengejutkan dari lamunan. Dia menoleh. Siapakah?


p/s : sila teka 

3 Responses so far.

  1. salam..pergh , siapa hairi tu?
    abg heriawan ke.hehe.

  2. zAr says:

    oh.. bagus2 beri idea..
    ini, abg kat lab tu ke?

  3. siswi says:

    Ahha abg PHD tu.kat oversea tu yang baik sikit tu dari abg apa tah lagi satu tu.huhu.pecinta kucing tu.

Leave a Reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...